Mengenal Bootstrap Untuk Pemula Dan Membuat Project Pertama

putra

bootstrap

Bootstrap adalah framework CSS, HTML, dan JavaScript yang digunakan untuk mengembangkan website responsif dan mobile-friendly. Framework ini bersifat open source dan gratis, sehingga dapat digunakan oleh siapa saja.

Bootstrap menyediakan berbagai komponen dan fitur yang dapat digunakan untuk membuat website dengan cepat dan mudah. Komponen-komponen tersebut antara lain:

  • Grid system: Sistem grid yang dapat digunakan untuk mengatur tata letak website.
  • Bootstrap components: Komponen-komponen siap pakai, seperti tombol, menu, dan formulir.
  • JavaScript plugins: Plugin JavaScript untuk menambahkan fungsionalitas tambahan ke website.

Bootstrap cocok digunakan untuk berbagai jenis website, mulai dari website sederhana hingga website kompleks. Framework ini juga dapat digunakan oleh pengembang pemula maupun profesional.

Berikut adalah beberapa kelebihan Bootstrap:

  • Responsif: Bootstrap dirancang untuk dapat diakses dengan baik di berbagai perangkat, mulai dari desktop, laptop, tablet, hingga smartphone.
  • Mobile-friendly: Bootstrap memiliki fitur-fitur khusus untuk membuat website yang responsif terhadap perangkat mobile.
  • Open source: Bootstrap bersifat open source dan gratis, sehingga dapat digunakan oleh siapa saja.
  • Dokumentasi yang lengkap: Bootstrap memiliki dokumentasi yang lengkap dan mudah dipahami.
  • Community yang besar: Bootstrap memiliki komunitas yang besar dan aktif, sehingga pengguna dapat saling berbagi informasi dan bantuan.

Berikut adalah beberapa kekurangan Bootstrap:

  • Bisa menjadi berat: Bootstrap memiliki ukuran yang cukup besar, sehingga dapat memperlambat kinerja website.
  • Bisa menjadi kaku: Bootstrap memiliki struktur yang sudah ditetapkan, sehingga pengguna mungkin merasa kaku dalam mendesain website.

Secara keseluruhan, Bootstrap adalah framework yang powerful dan versatile. Framework ini dapat digunakan untuk mengembangkan berbagai jenis website dengan cepat dan mudah.

Bootstrap Semua Versi

Bootstrap telah merilis 5 versi utama, yaitu:

  • Versi 1: Dirilis pada tahun 2011.
  • Versi 2: Dirilis pada tahun 2012.
  • Versi 3: Dirilis pada tahun 2013.
  • Versi 4: Dirilis pada tahun 2015.
  • Versi 5:¬†Dirilis pada tahun 2021.

Selain versi utama, Bootstrap juga merilis beberapa versi patch dan versi minor. Versi patch dirilis untuk memperbaiki bug dan masalah keamanan. Versi minor dirilis untuk menambahkan fitur baru dan peningkatan kinerja.

Versi Bootstrap yang lebih lama, seperti versi 2 dan 3, masih digunakan oleh sebagian kecil pengembang. Namun, versi-versi ini tidak lagi didukung oleh tim pengembang Bootstrap.

Versi Bootstrap Yang Paling Banyak Digunakan

Berdasarkan data dari W3Techs, versi Bootstrap yang paling banyak digunakan adalah versi 5. Versi ini dirilis pada tahun 2021 dan memiliki berbagai fitur baru, seperti dukungan untuk Sass, CSS Modules, dan TypeScript.

Berikut adalah daftar versi Bootstrap yang paling banyak digunakan, berdasarkan data dari W3Techs:

  • Versi 5: 61,8%
  • Versi 4: 27,1%
  • Versi 3: 9,9%
  • Versi 2: 1,2%

Versi Bootstrap yang lebih lama, seperti versi 2 dan 3, masih digunakan oleh sebagian kecil pengembang. Namun, versi-versi ini tidak lagi didukung oleh tim pengembang Bootstrap.

Berikut adalah alasan mengapa versi 5 Bootstrap paling banyak digunakan:

  • Versi 5 adalah versi terbaru dan memiliki berbagai fitur baru.
  • Versi 5 didukung oleh tim pengembang Bootstrap.
  • Versi 5 memiliki komunitas yang besar dan aktif.

Jika Anda ingin menggunakan Bootstrap, disarankan untuk menggunakan versi 5. Versi ini memiliki berbagai fitur baru dan didukung oleh tim pengembang Bootstrap.

Kelebihan dan Kekurangan Dari Semua Versi Bootstrap

Berikut adalah kelebihan dan kekurangan antar versi Bootstrap di atas:

Versi 1

  • Kelebihan:
    • Merupakan versi Bootstrap yang pertama kali dirilis, sehingga memiliki banyak dokumentasi dan tutorial.
    • Mudah digunakan, bahkan untuk pengembang pemula.
    • Gratis dan open source.
  • Kekurangan:
    • Tidak responsif terhadap perangkat mobile.
    • Tidak memiliki fitur-fitur modern, seperti grid system dan komponen siap pakai.

Versi 2

  • Kelebihan:
    • Mendukung responsivitas terhadap perangkat mobile.
    • Memiliki grid system dan komponen siap pakai.
    • Mendukung Sass.
  • Kekurangan:
    • Masih memiliki ukuran yang cukup besar.
    • Tidak memiliki fitur-fitur modern, seperti CSS Modules dan TypeScript.

Versi 3

  • Kelebihan:
    • Memiliki ukuran yang lebih kecil.
    • Mendukung CSS Modules.
    • Mendukung TypeScript.
  • Kekurangan:
    • Masih memiliki struktur yang sudah ditetapkan, sehingga pengguna mungkin merasa kaku dalam mendesain website.

Versi 4

  • Kelebihan:
    • Memiliki desain yang lebih modern dan responsif.
    • Memiliki ukuran yang lebih kecil.
    • Mendukung CSS Modules dan TypeScript.
  • Kekurangan:
    • Masih memiliki struktur yang sudah ditetapkan, sehingga pengguna mungkin merasa kaku dalam mendesain website.

Versi 5

  • Kelebihan:
    • Memiliki desain yang lebih modern dan responsif.
    • Memiliki ukuran yang lebih kecil.
    • Mendukung CSS Modules dan TypeScript.
    • Lebih fleksibel dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan pengguna.
  • Kekurangan:
    • Masih memiliki struktur yang sudah ditetapkan, sehingga pengguna mungkin merasa kaku dalam mendesain website.

Secara umum, setiap versi Bootstrap memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Versi 5 adalah versi yang paling banyak digunakan karena memiliki berbagai fitur baru dan didukung oleh tim pengembang Bootstrap.

Berikut adalah rekomendasi versi Bootstrap yang dapat digunakan:

  • Untuk pengembang pemula: Versi 4. Versi-versi ini memiliki dokumentasi dan tutorial yang lengkap, sehingga mudah digunakan oleh pengembang pemula.
  • Untuk pengembang profesional: Versi 5. Versi ini memiliki fitur-fitur baru yang dapat dimanfaatkan oleh pengembang profesional.

Membuat Project Pertama Bootstrap Anda

Berikut adalah cara memulai project awal Bootstrap:

  1. Siapkan editor kode dan browser.

Anda dapat menggunakan editor kode apa pun yang Anda suka, seperti Visual Studio Code, Sublime Text, atau Atom. Untuk browser, Anda dapat menggunakan Google Chrome, Firefox, atau Safari.

  1. Download Bootstrap.

Anda dapat download Bootstrap dari situs web resminya. Ada dua cara untuk download Bootstrap, yaitu:

* **Download versi offline:** Download file ZIP Bootstrap dan ekstrak file tersebut ke direktori yang Anda inginkan.
* **Install versi online:** Install Bootstrap menggunakan CDN (Content Delivery Network).
  1. Buat direktori project.

Buat direktori untuk project Anda. Anda dapat menggunakan nama apa pun yang Anda suka.

  1. Buat file HTML.

Buat file HTML baru di direktori project Anda.

  1. Tambahkan kode Bootstrap ke file HTML.

Untuk menambahkan kode Bootstrap ke file HTML, Anda dapat menggunakan kode berikut:

HTML

<!DOCTYPE html>
<html lang="en">
<head>
    <meta charset="UTF-8">
    <title>My Website</title>

    <link href="https://cdn.jsdelivr.net/npm/bootstrap@5.0.2/dist/css/bootstrap.min.css" rel="stylesheet" integrity="sha384-EVSTQN3/azprG1Anm3QDgpJLIm9Nao0Yz1ztcQTwFspd3yD65VohhpuuCOmLASjC" crossorigin="anonymous">
</head>
<body>

    </body>
</html>
  1. Simpan file HTML.

Simpan file HTML Anda.

  1. Buka file HTML di browser.

Buka file HTML di browser Anda. Anda akan melihat halaman web dengan tampilan dasar Bootstrap.

Setelah Anda mengikuti langkah-langkah di atas, Anda sudah memiliki project Bootstrap yang sederhana. Anda dapat mulai menambahkan konten dan komponen ke website Anda.

Berikut adalah beberapa tips untuk memulai project Bootstrap:

  • Pelajari dokumentasi Bootstrap. Dokumentasi Bootstrap berisi informasi lengkap tentang cara menggunakan Bootstrap.
  • Mulailah dengan template. Ada banyak template Bootstrap yang tersedia secara online. Anda dapat menggunakan template untuk mempercepat proses pengembangan website Anda.
  • Gunakan komponen Bootstrap. Bootstrap menyediakan berbagai komponen siap pakai yang dapat Anda gunakan untuk membuat website Anda lebih menarik dan fungsional.

Semoga membantu!

Bagikan:

[addtoany]

Tags

Baca Juga

Leave a Comment